Kartu Mati di Texas Hold Em Poker Tanpa Batas Bagian 2

Poker

Melanjutkan postingan kemarin tentang pemain yang mengeluh mati kartu, aspek lain yang perlu dianalisis adalah jenis permainan apa yang Anda mainkan ketika Anda menemukan diri Anda “kartu mati”. Jenis permainan yang Anda mainkan dan keadaan di dalamnya, membuat perbedaan besar dalam menentukan jenis tangan apa yang dapat Anda mainkan, jenis gerakan apa yang dapat Anda lakukan, dan apakah Anda benar-benar “mati kartu.”

Misalnya, dalam turnamen multi meja, mati kartu di tahap awal bukanlah hal yang buruk. Bermain ketat sejak awal dan menjaga diri  situs judi online Anda dari masalah bisa jadi bagus, terutama untuk pemain tipe pemula. Tidak perlu memilih situasi untuk mencoba dan melakukan upaya mencuri dengan tangan yang buruk karena tidak cukup untuk mendapatkan dan terlalu banyak kehilangan. Namun, menjadi kartu mati pada tahap terakhir dari multi tabel, dapat menentukan bahwa Anda mulai membuat gerakan dengan berbagai macam tangan dalam situasi yang berbeda, karena tirai dan semut akan memakan Anda sebaliknya.

Tiba-tiba, K-8 off suit di Button menjadi besar. Konektor yang cocok di posisi tengah mungkin layak dimainkan jika Anda harus khawatir tentang tirai yang mengejar Anda. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan dalam situasi ini adalah apa-apa karena tumpukan Anda akan segera menjadi tidak relevan dan Anda akan dipanggil oleh tumpukan besar terlepas dari tangan apa yang Anda mainkan, jika Anda membiarkan semuanya berjalan terlalu jauh.

Sebaliknya, permainan cincin uang lebih mudah dikelola ketika Anda tidak dapat menangkap tangan yang baik karena tidak ada rasa urgensi. Tentu, Anda perlu mengambil tirai untuk menjaga diri Anda tetap sehat sesekali. Saya tidak menganjurkan duduk di sana melipat sampai Anda mendapatkan AK, tetapi Anda tidak perlu khawatir tentang ante dan blind yang meningkat seperti yang Anda lakukan di SnG dan multi tabel. Ini berarti Anda dapat mengambil lebih mudah, memilih tempat dan menunggu tangan yang layak.

Kemarin saya mengatakan bahwa mati kartu akhirnya memaksa pemain untuk bermain kurang dari tangan premium karena kebosanan dan akhirnya membuat mereka mendapat masalah. Ini benar, namun, jika Anda benar-benar tidak dapat menangkap tangan, itu mungkin karena Anda terlalu ketat. Bagi saya, saya menemukan di turnamen besar, melihat sekitar 25% dari kegagalan adalah benar. Saya melihat terlalu banyak pemain yang duduk di sana menunggu monster itu dan kemudian marah ketika mereka mendapatkannya dan dipukuli oleh pemain yang lebih longgar yang kebetulan menangkap tangan besar.

Bermain ketat baik-baik saja, tetapi jika Anda tidak menggambar kartu, masuklah ke sana dengan JT dan lihat apa yang terjadi. Saya mengeluarkan pemain ultra-konservatif di turnamen tempo hari karena dia duduk dan menunggu AA dan ketika dia akhirnya mendapatkannya, kegagalan datang KQ-9 dan saya kebetulan berada di tangan dengan JT. Saya menjatuhkan diri langsung mengangkat dan tangan besar orang ini menunggu seluruh turnamen untuk tidak dia baik.

Anda harus mengambil kesempatan di beberapa titik dan Anda selalu dapat menutup setelah gagal. Kuncinya adalah tidak terlalu terikat pada tangan yang tidak akan menang. Ini adalah satu hal untuk bermain K-3, tetapi jika K memukul kegagalan dan Anda menghadapi perlawanan dalam bentuk kenaikan gaji atau kenaikan kembali, Anda mungkin harus mematikannya atau Anda akan ditendang keluar.

Saat Anda mati kartu, “tetap dan bergerak” adalah strategi terbaik. Anda mungkin memukul tangan monster dan kemudian mati kartu sepertinya tidak terlalu buruk!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *